oleh

Jaksa Jemput Jefri Un Banunaek Usai Paripurna Pelantikan DPRD NTT

RADARNTT, Kupang – Perjalanan karier politik Anggota DPRD provinsi NTT periode 2014-2019 dari partai PKPI, Jefri Un Banunaek berakhir menyedihkan, usai menghadiri paripurna istimewa pengambilan sumpah/janji Anggota DPRD NTT periode 2019-2024, langsung dijemput Tim Kejaksaan Tinggi (Kejati NTT) pada Selasa, (3/9/2019) siang.

Sebelumnya Jefri Un Banunaek sudah resmi menyandang status tersangka dalam kasus dugaan korupsi pembangunan embung di Desa Mnela Lete, Kecamatan Amanuban Barat, Kabupaten TTS tahun 2015 senilai Rp 756 juta.

Meski sudah resmi menjadi tersangka, Jefri masih meminta penundaan pemeriksaan dirinya dengan alasan masih dalam proses sidang paripurna di DPRD NTT.

Penyidik Kejati NTT dengan sigap langsung menjemput Jefri usai mengikuti upacara pelantikan DPRD NTT di ruang sidang utama kantor DPRD NTT. Ia dijemput Kasi Intel Kejati NTT dan beberapa penyidik lain menuju kantor Kejati NTT.

Jefri diperiksa di ruangan Pidsus Kejati NTT.
Selang beberapa menit, beberapa kerabat Jefri yang juga mantan anggota DPRD NTT turut berdatangan ke kantor Kejati NTT.

Informasi yang dihimpun dari pihak Kejati NTT, usai menjalani pemeriksaan, Jefri rencananya langsung ditahan. (TIM/RN)

Komentar