oleh

7 Terduga Teroris Ditangkap Terkait Bom di Makassar

-Hukrim-412 views

RADARNTT, Jakarta – Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri telah menangkap tujuh terduga teroris yang terlibat dalam bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel). Ketujuh terduga teroris itu termasuk jaringan Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

“Jadi, terkait dengan kegiatan ini yang jelas terafiliasi dengan jaringan JAD, yang saya sampaikan tadi bahwa kasus yang terjadi bom bunuh diri tersebut adalah jaringan JAD,” kata Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan kepada wartawan di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (30/3/2021).

Selain itu, Kombes Ramadhan mengatakan orang-orang yang terlibat dalam aksi bom bunuh diri ini berkaitan juga dengan terduga teroris yang dibekuk Densus 88 pada 6 Januari 2021. Kala itu 19 orang diamankan di sejumlah wilayah di Makassar.

“Mereka merupakan kelompok atau terafiliasi langsung dengan jaringan JAD yang sama persis pos mereka atau mereka di Villa Mutiara yang ditangkap pada tanggal 6 Januari 2021,” ujarnya.

Adapun ketujuh terduga teroris yang berkaitan dengan bom bunuh diri di depan Katedral Makassar adalah AS, SAS, MR, AA, MM, M, dan MAN. Tiga terakhir baru ditangkap, yakni MM, M, dan MAN, di Makassar, Sulsel.

“Kemudian, dari hasil identifikasi terhadap tubuh pelaku di TKP, dan hasil interogasi, dilakukan pengembangan dan penangkapan terhadap satu, AS alias EKA alias AR. Di mana perannya adalah ikut dalam perencanaan, mengikuti kajian di Villa Mutiara” kata Kombes Ahmad Ramadhan.

Kombes Ramadhan menyebut baiat kala itu dipimpin oleh Ustaz Basri. Namun, Ramadhan tidak merinci kapan pembaiatan itu terjadi.

“Markas organisasi yang sekarang terlarang saat itu dipimpin oleh Ustaz Basri. Kemudian juga mengikuti idad,” jelasnya.

Selain itu, Kombes Ramadhan menyebut terduga teroris berinisial SAS juga pernah mengikuti baiat di markas tersebut. SAS disebut merupakan orang yang tahu persis apa yang direncanakan oleh L dan YSF sebelum melakukan bom bunuh diri. (Polri/RN)

Komentar

Jangan Lewatkan