oleh

Anak Dalam Pusaran Pandemi

-Info-332 views

RADARNTT, Jakarta – Anak merupakan salah satu kelompok yang paling rentan dalam pusaran pandemi, rentan tertular Covid19, rentan akibat layanan kesehatan yang tidak dapat diakses secara maksimal oleh anak, tidak mendapatkan pembelajaran yang baik, kerentanan yang meningkat dalam risiko mengalami eksploitasi dan kekerasan selama masa pandemi maupun dalam lingkaran kerentanan yang lain akibat kehilangan salah satu atau kedua orang tua akibat Covid19.

Belum ada data pasti yang dirilis secara nasional maupun provinsi pada anak yang kehilangan orang tuanya, namun jika melihat yang dirilis oleh www.covid.go.id per tanggal 25 Agustus 2021 jumlah penderita terkonfirmasi positif Covid19 di Indonesia telah mencapai 4.026.837 dengan jumlah kematian sebanyak 129.293, dimana 12,9 persen kematian dialami oleh usia produktif yakni usia 3145 tahun atau sekitar 16.679 jiwa dan pada usia 4649 tahun sebanyak 36,8 persen atau sebanyak 45.579 jiwa. Dari data tersebut Kementerian Sosial memberikan prediksi jumlah anak yang telah kehilangan orang tua sedikitnya sebanyak 11.045 anak menjadi yatim, piatu atau yatim piatu. Angka tersebut disinyalir lebih dari yang diprediksi.

Sementara di level Provinsi Nusa Tenggara Timur diambil dari https://jollyfrankle.github.io/ yang menghimpun data dari Satgas Provinsi, Satgas Kabupaten di Provinsi NTT, tercatat hingga 25 Agustus 2021 di Provinsi NTT 63.119 Kasus Positif Covid19 dengan jumlah kematian 1.318 jiwa, (sementara terdapat perbedaan data dengan Satgas Covid19 Provinsi NTT yang menyebut jumlah meninggal sebanyak 1.232 per 25 Agustus 2021) . Pada kedua data tidak merinci jumlah kematian akibat Covid 19 berdasarkan usia dan jenis kelamin.

Situasi anak yang terdampak Covid19 belum dapat tergambar dalam data tersebut diatas, termasuk anak yang telah kehilangan salah satu atau kedua orang tuanya. Sementara persoalan pengasuhan menjadi sesuatu yang urgen bagi tumbuh kembang anak. Anak akan kehilangan sosok panutan dan pengasuh yang dapat membimbing ia menjadi dewasa yang berkualitas, anak juga berisiko pada isuisu kesehatan, kerentanan mengalami penelantaran, perilaku salah, eksploitasi hingga kekerasan, termasuk anak juga berisiko tidak dapat mengenyam pendidikan yang tinggi, dan seterusnya.

“Untuk menjamin pemenuhan hak anak dan perlindungan anak bagi anak yang terdampak Covid19, baik anak yang terkena Covid19, kedua orang tuanya harus isolasi mandiri, maupun bagi anak yang kehilangan orang tuanya. Tentu negara dan seluruh entitas masyarakat perlu bergerak dan terlibat aktif di dalam memastikan pemenuhan dan perlindungan hak nya termasuk dengan membangun sinergisitas kerja sama antar kelembagaan,” tegas Ketua Umum DPP PATRIA, Agustinus Tamo Mbapa dalam pers rilisnya.

Menurutnya, data merupakan salah satu hal yang perlu dipikirkan di dalam membangun upaya sinergisitas tersebut. Ketika data tidak mampu membunyikan kepentingan dan kebutuhan anak yang terdampak Covid19, maka hampir mustahil kita dapat memberikan layanan yang utuh.

Apabila mengacu pada Protokol Pengasuhan Anak dalam situasi Pandemi sedikitnya terdapat beberapa peran kelembagaan baik dari Dinas Sosial, Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Dinas Kesehatan, Rumah Sakit, P2TP2A/UPTD PPA, hingga KPAD/PATBM untuk memastikan perawatan medis, psikososial, memastikan adanya pengasuhan alternatif bagi anak baik yang terkonfirmasi positif, orang tuanya terkonfirmasi positif maupun orang tua meninggal akibat covid19 hingga pendataan dan monitoring.

Guna memastikan berfungsinya peranperan tersebut di atas serta terbangunnya sinergisitas baik dari pendataan, pelayanan, koordinasi, monitoring terkait anak terdampak Covid19 (termasuk anak yang kehilangan orang tuanya akibat Covid19) di Provinsi NTT, DPP PATRIA ingin menghadirkan diskusi dalam webinar yang konstruktif dari berbagai narasumber yang ada, baik dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Anak, Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Anak Provinsi NTT, Satgas Covid19 Provinsi NTT, Wakil Ketua DPRD Provinsi NTT dan praktisi serta pemerhati anak dari Save the Children.

DPP PATRIA mengajak para awak media untuk bersamasama hadir dalam proses diskusi tersebut yang akan diselenggarankan secara virtual besok Sabtu, 28 Agustus 2021 Pukul 10.00 WITA. Untuk informasi lebih lanjut, dapat menghubungi: Elisabeth Liu (+62 813-2558-0077), Beston Barto Siboro (+62815-11110357) dan Irene Koernia Arifajar (+62 812-3685-0538). (TIM/RN)

Komentar

Jangan Lewatkan