oleh

Gandeng HMI, Polri Bagikan Bansos PPKM Level 4 Untuk Mahasiswa Rantau di Ciputat

RADARNTT, Banten – Polri menggandeng Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI) membagikan bantuan berupa 1000 paket sembako untuk Mahasiswa perantauan di kawasan PPKM Level 4 tepatnya di Jalan Pesanggrahan, Cempaka Putih Timur, Kecamatan Ciputat, Tangerang Selatan, Banten.

Bantuan tersebut diberikan langsung oleh Kepala Korp Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Irjen Istiono kepada para mahasiswa rantau.

“Polri bersama adik-adik dari HMI Rayhan ini bersama-sama melakukan bakti sosial, menjenguk adik-adik yang mahasiswa perantauan di daerah Ciputat,” ujar Kepala Korp Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Irjen Istiono di Ciputat, Senin (9/8/2021).

Istiono menjelaskan, mahasiswa perantauan sangat membutuhkan bantuan karena jauh dari orang tuanya. Istiono berharap agar bantuan ini dapat membantu mahasiswa dan lebih fokus untuk menyelesaikan pendidikannya.

“Hari ini kita bagikan 1000 paket sembako ya untuk adik-adik mahasiswa yang perantauan yang ngekos di daerah Ciputat ini termasuk juga masyarakat yang ada di sini. Dengan kebersamaan ini bakti sosial ini semoga bermanfaat buat adik-adik mahasiswa Perantauan dan seputar masyarakat disini,” paparnya.

Disamping itu Istiono juga memberikan apresiasi kepada RT setempat karena telah gencar mendata masyarakat untuk melakukan vaksin. Istiono berharap dengan pencapaian tersebut bisa membantu warga untuk tetap sehat melewati pandemi ini.

“Tadi saya tanyakan sama Pak RT untuk vaksinasi di sini sudah dilaksanakan 80 persen artinya kesehatan masyarakat ini kedepan lebih kuat lagi,” katanya.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua Umum PB HMI Rayhan Aria Tama mengucapkan terima kasih atas kepedulian Polri yang diberikan untuk para mahasiswa khususnya mahasiswa perantauan. Menurut Rayhan pandemi ini tidak hanya terdampak bagi kesehatan tetapi juga ekonomi.

“Pertama-tama kami ucapkan terima kasih kepada bapak kakorlantas mewakili Polri terimakasih atas bantuannya atas bantuan sosial kepada masyarakat dan juga tentunya kepada teman-teman mahasiswa yang jauh dari kampung yang jauh dari orang tua. Yang mana pada masa pendemi ini tidak hanya masalah kesehatan tetapi juga ada efek ekonomi yang membuat kita sulit untuk memenuhi kebutuhan,” tuturnya.

Rayhan berharap agar para mahasiswa Rantau ini dapat bertahan hidup selama pandemi. Rayhan juga berharap agar para mahasiswa rantau lebih fokus untuk menamatkan kuliahnya.

“Kami apresiasi dari PB HMI karena memang kepedulian dari pejabat publik itu sangat penting di hari-hari ini kan emang tidak hanya kebutuhan logistik tetapi juga kebutuhan semangat itu juga harus kita keluarkan energi positif ini juga bisa memberikan tambahan semangat untuk kita berjuang menyelesaikan dan memutus mata rantai pandemi Covid-19,” ucapnya.

Salah satu penerima bantuan Mahasiswa UIN Avisena asal Palu, Sulawesi Tengah mengaku kesulitan pada saat pandemi ini. Avisena harus memutar otak untuk mengatur keuangannya agar tetap bisa bertahan hidup dan bisa melewati pandemi ini.

“Susahnya jadi anak rantau pertama harus dituntut jadi mandiri jauh dari orang tua bagaimana kita mengatur uang dan waktu agar bisa survive lama. Saya ucapkan terimakasih pak kakor atas bantuan ini sangat membantu sekali beras dan minyak nya bantuan ini kira-kira kalau bisa hemat cukup seminggu terngatung kita mengaturnya saja,” paparnya. (Humas Polri)

Komentar

Jangan Lewatkan