oleh

Fransisco Bessi: Terdakwa Camat Rote Barat Laut layak di giring ke ruang tahanan Negara

-News, Rote Ndao-1.784 views
Spread the love

Foto: terdakwa Camat Elias Talomana saat mengikuti persidangan di PN Rote Ndao (Tony/RN)

RADARNTT, Rote Ndao – Fransisco B Bessi,SH,MH selaku ketua tim kuasa korban Bernadus Saduk menegaskan terdakwa Camat Elias Talomanafe layak mendapatkan hukuman penahanan badan di rumah tahanan negara karena itu diminta pihak kejaksaan Negeri Rote Ndao menjatuhkan tuntutan pidana penjara kepada terdakwa camat Elias Talomanafe sesuai fakta persidangan di Pengadilan Negeri Rote Ndao.

“Menurut kami selaku kuasa hukum korban,bahwa terdakwa layak di tahan di rumah tahanan negara karena itu diminta pihak Kejari Rote Ndao menjatuhkan tuntutan pidana penjara kepada terdakwa sesuai fakta persidangan, karena fakta di persidangan PN Rote Ndao telah terpenuhi unsur pidana pasal 351 ayat (1) yang diancam 2,8 tahun penjara sebagaimana dakwaan jaksa penuntut umum kejaksaan Negeri Rote Ndao, supaya keadilan dapat ditegakan bagi semua orang apalagi terdakwa seorang pejabat publik yang tidak sepantasnya melakukan tindakan tersebut”, tegas Fransisco B Bessi kepada wartawan terkait fakta persidangan kasus pidana penganiayaan wartawan dengan terdakwa camat Elias Talomanafe selasa (04/04/2018).

Menurut Fransisco Bessi keadilan dari kasus ini sangat menjadi perhatian publik karena melibatkan para pejabat di kabupaten Rote Ndao dan perlu diketahui bahwa sesuai keterangan saksi korban dan saksi fakta di persidangan telah terbukti camat melakukan kasus pidana itu atas teriakan Bupati Rote Ndao Lens Haning,ujar pengacara termuda Kota Kupang tersebut.

Lanjut pengacara ternama di kota kupang tersebut bahwa keterangan terdakwa di persidangan sinkron dengan keterangan para saksi dan terdakwa sudah mengakui bersalah melakukan kasus pidana tersebut dan akibat tindakan fisik dari terdakwa, korban mengalami luka lecat di kaki kiri yang berukuran sekitar 3,2 cm sesuai hasil visum et repertum dari rumah sakit kepolisian Titus Uly kupang dan hasil visum tersebut sudah di bacakan oleh Jaksa Penuntut Umum dipersidangan.

“Karena itu kami selaku kuasa hukum korban mengucapkan terimakasih kepada pihak kejaksaan Negeri Rote Ndao telah melakukan pembuktian terhadap kasus ini dipersidangan,dan sidang selanjutnya mendengarkan tuntutan pidana dari Jaksa Penuntut Umum,”ujarnya, (Tony/RN)

Komentar