oleh

Kementan Kembangkan Gandum di NTT dan Papua

RADARNTT, Jakarta – Pemerintah melalui Kementerian Pertanian (Kementan) mengembangkan budidaya tanaman gandum di Indonesia Timur khususnya wilayah Nusa Tenggara Timur (NTT) dan Papua. Pengembangan komoditas ini penting untuk memenuhi kebutuhan tepung nasional yang meningkat, karena semakin meningkatnya tren konsumsi aneka roti dan mi.

Direktur Serealia Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Kementan, Bambang Sugiharto mengatakan untuk memenuhi kebutuhan gandum ini diperlukan penyediaan varietas yang mempunyai sifat unggul dan beragam. Ketersediaan plasma nutfah yang memiliki variasi yang besar merupakan sumber gen yang mendukung pembentukan varietas baru yang berdaya hasil tinggi, tahan hama penyakit, umur genjah dan sifat lainnya.

“Prospek pertanaman gandum cukup baik karena beberapa wilayah di Indonesia cocok untuk pengembangan gandum mulai dari dataran tinggi sampai sedang, pada daerah tertentu, seperti NTT dan sebagian Papua yang memiliki iklim mikro yang cocok untuk pertanaman gandum,” ujar Bambang di Jakarta, Sabtu (14/9/2019).

Menurut data Balai Besar Sumber Daya Lahan Pertanian (BBSDLP) Kementan, potensi pertanaman gandum paling besar di Papua sekitar 976 ribu hektare, di NTT bisa dikembangkan sampai 52 ribu hektare. “Namun demikian memang sampai saat ini kedua wilayah tersebut belum terdata hamparan gandumnya karena masih spot kecil kecil,” ujar Bambang.

Kepala Subdirektorat Jagung dan Serealia, Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Andi Muhammad Saleh, menambahkan meskipun tanaman gandum memiliki potensi untuk bisa dikembangkan di Indonesia masih terdapat banyak tantangan dalam usaha pengembangannya. Salah satu kendala dalam upaya pengembangan tanaman gandum adalah terbatasnya ketersediaan galur-galur gandum yang cocok ditanam di Indonesia, sesuai dengan karakteristik masing-masing lahan di Indonesia.

“Jika saja lebih banyak penelitian tentang galur-galur tanaman gandum di beberapa tempat yang potensial untuk pengembangan gandum. Ke depannya semoga gandum bisa disediakan di dalam negeri dan tidak banyak yang diimpor dari luar negeri,” ujarnya.

Kepala Balai Penelitian Tanaman Serealia Maros, Muhammad Azrai mengatakan sejumlah wilayah di Indonesia mempunyai prospek bagi pengembangan gandum, mulai dari dataran rendah sampai dataran tinggi yang memiliki suhu rendah pada periode tertentu. Daerah tertentu di NTT (Soe) dan Papua (Merauke) cocok untuk pengembangan gandum.

“Penelitian di beberapa daerah lainnya di Indonesia juga membuktikan bahwa gandum dataran rendah (tropis) dapat berbunga lebih cepat yakni 35 sampai 51 hari dibandingkan dengan gandum dataran tinggi 55 hingga 60 hari,” terang Azrai.

Sebanyak 15 galur atau varietas gandum yang dikembangkan di dataran rendah (< 400 m dpl) Merauke memberi hasil 1,3-2,4 ton per hektare. Hasil tertinggi 2,4 ton per hektare diperoleh pada varietas introduksi OASIS/SKAUZ//4*BCN.

“Hasil ini lebih tinggi dibandingkan varietas unggul nasional Selayar, Nias, dan Dewata dengan hasil masing-masing hanya 1,9 ton, 1,6 ton, dan 1,3 ton per hektare,” beber Azrai.

Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), impor gandum dan biji meslin Indonesia dari Australia di tahun 2018 tercatat mencapai 2,41 juta ton, turun dari 2017 yang mencapai 5,10 juta ton. Australia merupakan negara penyuplai gandum terbanyak bagi pasar Indonesia. Sementara itu, total impor gandum Indonesia pada tahun lalu mencapai 10,09 juta ton, turun dari realisasi 2017 sebanyak 11,43 juta ton. Dengan demikian, ini kesempatan bagi Indonesia untuk mengembangkan produksi gandum dalam negeri. (TIM/RN)

 

Sumber: trubus.id

Komentar